ANALISIS HADIST

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1       LATAR BELAKANG

 

Islam adalah agama yang komplek dan sempurna tentang konsep dasar agamanaya dan menyeluruh kepada aspek ketuhanan dan kemanusiaan sehingga amaliayah lan larangan yang telah di atur oleh islam mempunyai manfaat dan maslahat.

Ada berbagai macam sumber hokum yang digunakan dalam islam yang pertama adalah a-quran dan yang kedua adalah hadist.  Hadist merupakan salah satu sumberhukum yang terkadang menimbulkan polemic dalam istimbat hokum karna ketidak jelasan status hadist , baik dalam segi periwayatan, matan hadist dan perowi hadist,  diperlukan sebuah ketelitian dalam menggunakan hadist karna hal tersebut  akan mempengaruhi status hokum yang  di hasilkan.

Maka dari itu  diperlukannya penelitian hadist yang meliputi perowi hadist, matan hadist, tahrij hadist  dan aspek lainnya yang terdapat dalam hadist  sehingga kita mengetahui bagaimana status dan siapa yang meriwayatkan dan menghasilkan hokum yang benar-benar sohih dan di dasarkan pada landasan hokum yang jelas dan valid,

Besar harapan pada akhir semester ini kami bisa meneliti hadist dan mengetahui pelbagai hal tentang hadist sehingga istimbat yang di lakukan tidak cacat hokum, dan menggunakan hadist yang benar-benar shohih dan dapat dijadikan sebagai hujjah landasan hokum doruriyah

1.2  Rumusan Masalah

Semakin kompleknya masyarakat Indonesia yang mengakibatkan permasalahanpun semakin komplek pula yang menuntut kita untuk lebih pintar dalam menanggapi masalah dalah kehidupan ini, dalah pernikahan terdapan perbedaan antara gadis dan janda dan apa perbedaan tersebut?,dalam hal apa yang membedakan antara keduanya?, dan dalam konsep pernikahan apakah yang yang membedakan? Dan bagaimana peran hokum dalam mengurai masalah ini? Serta bagaimana aplikasi hadist tentang “konsultasi”  dalam kehidupan sehari-hari? Sehingga kita bisa beristimbat dengan benar.

1.3  Tujuan

Menegetahui perbedaan status gadis dan janda menurut istilah dan dalam konsep pernikahan dan mengenai cara peminangan serta kedudukan dalam pernikahan yang berbeda, serta mengetahui diijinkan atau tidaknya seorang dinikahi antara janda dan gadis yang mempunyai perbedaan yang signifikan. Hal yah seperti ini yang dipandang mulai luluh dimasyarakat yang pada dasarnya urgensinya sangat penting.

BAB    II

Penelitian Sanad

 

1.       Hadist fi Sunan abi daud

 

باب فى لأستأمار

حدثنا مسلم بن ابراهيم, حدثنا أ بان, حدثنا يحيى, عن ابى سلمه,عن أبى هريره أن النبيى صلى الله عليه و سلم :(( لا تنكح الثيب حتى تستأمر ولا البكر ألا بأ دنها, قالو: يا رسؤالله ؤم أدنها؟ قال: ان تسكت)). رواه:ابو داود

 

BAB

 PERSETUJUAN (DALAM PERNIKAHAN)

 

Diceritakan pada kami  dari muslim bin ibrohim, diceritakan pada kami  dari abann, diceritakan dari yahya, dari abi salamah, dari abi huraoiroh bahwasanya rosululullah SAW telah bersabda “Janda, tidak boleh dinikahi sampai diminta persetujuannya. Anak perawan tidak boleh dinikahi sampai diminta izinnya. Mereka bertanya; “bagaimana izinnya? Jawab rasul; anak gadis itu diam” (HR. abu daud).[1]

2.      Al-Mu’jam Al-mufarros li Al-fadz Al-hadist Al-nabawi

لا تنكح الأيتم, الثيب حتى تستأمر ولا (تنكح) البكر حتى تستأدن  خ نكح 41 ,حيل11

,م نكح 64 ,د نكح 23 ,ت نكح 17 ,ن نكح 33 ,جة نكح 11 ,دى نكح 13 حم 2 434[2]

 

 

3.       Silsilatu ruwat Al-hadist

 قال صلى الله عليه و سلم :(( لا تنكح الثيب حتى تستأمر ولا البكر ألا بأ دنها, قالو: يا رسؤالله ؤم أدنها؟ قال: ان تسكت))

 

أبى هريره

ابى سلمه

يحيى

أ بان

مسلم بن ابراهيم

حدثنا

ابي داود

قال

حدثنا

حدثنا

عن

عن

 

 

 

 

 

 

 

 

 

4.      Kritik sanad hadist

no

Nama perowi

TL-TW/ Umur

Guru

Murid

Jarh waTa’dil

1

Muslim bin ibrohim

 

L: –

TW: 222 H

U: –

55 orang

·         aban Bin Yazid Al-atory,

·         ishaq ibnu usman al-kilaby,

·         Isma’il bin muslim Al-abdy

 

 

53 orang

·         abu dawud

·         Bukhory

·         Muslim

·         Ibrohim  bin abdillah Al- kajjy

·         Ahmad bin hasan Bin kiroos

·         abdurohman bin hatim : stiqqoh siddiq

·         abu bakar bin abi khoisamah: tsiqqoh ma’mun

2

Aban Bin yazid al-athory

TW: 153

U: –

18 orang

·         yahya bin abi katsir al-athoi

·         yahya bin abi said al-anshory

·         hasan Al-bassy

23 orang

·         ibrohim bin hajjaj

·         haban bin halal

·         salim bin ibrohim  al-waroq

·         Abdullah bin ahmad bin hambal: shohih

·         Ishaq bin Mansur: tsiqqoh

·         Abu ahmad bin ‘ady: “hanya saja dia pernah bercampur dengan perempun ketika beranjak dewasa

3

yahya bin abi katsir al-thoi

TW: 129 H

U: –

73    orang

·         Ibrohim  bin ibrohim bin qorid

·         tsabit bin abiqotadahalanshory

·         abi salamah binabdurohman.

 

40 orang

·         Aban bin yazid al-athory

·         aban bin Basyr al-muallim

·         sa’id bin aby yusuf rohaby

·         yahya Abu musa bin Ibrahim: tidak ada di muka bumi ini yang seperti yahya bin abi katsir

·         ali bin madiny: di madinah ini tidak ada orang syang lebih alim setelah azzuhry dari pada yahya bin abi katsir

·         ‘izly: tsiqqoh

4

Abu salamah bin abdurohman

Tw: 94 H

U: 72

60 orang

·         Abu Huraoiroh

·         Abi Sa’id Al-Khudry

·         Ma’qil bin Abi Ma’qil Al-Asadi

79 orang

·         Ismail bin Umayah

·         Bukair bin Abdillah bin al-asyajj

·         Ja’far bin Robiah

·         Muhammad bin sa’id : stiqqoh

·         Abu zur’ah: stiqqoh imam

·         Malik bin anass: “termasuk dalah ahli ilmu

5

Abu huraoiroh  al-dausy al-yamani

 

TW:58H U: 78

11 orang

·         Nabi Muhammad SAW

·         Al-Katsir Al-Toyyib

·         Umar bin Khottob

·         Abu Bakar As-Sidiq

·         ‘Aisyah (istri nabi).

 

393 orang

·         Ibrohim bin Ismail

·         Ibrohim bin Abdillah

·         Abu Salamah bin Abdurrohman

·         Abu Halil al-Qiyasy

 

·         Bukhory : “termasuk dalam  ali ilmu di kalangan sahabat dan tabiin

·         Al-waqidy : “diantara para sohabat yang cerdas yang di percaya oleh nabi

 

 

                               I.            Muslim bin ibrohim

Nama lengkap beliau adalah Muslim bin ibrohim Al-azdy Ai-farohidy Maulahim, abu amry Al-bisry wa farohid min azdy.[3]

 

Beliau belajar dari banyak sekali guru  sekitar 55 guru  diantaranya adalah   aban Bin Yazid Al-atory,  ishaq ibnu usman al-kilaby,  Isma’il bin muslim Al-abdy

Dan karna kealimannya yang terkenal

beliau juga mempunyai banyak murid yang  masyhur dan terkenal ulama hadist, diantara yang pernah berguru padanya  adalah abu dawud,Bukhory, Muslim Ibrohim  bin abdillah Al- kajjy.[4]  Ahmad bin hasan Bin kiroos, abu bakar ibnu abi khisamah. Dari sekitar 53 murid beliau dan banyak menjadi ulama hadist.

Beliau waat pada tahun 222 H yang mana telah diriwayatkan oleh imam bukhori, selain imam  bukhori menambahkan  bahwa beliau meninggal pada bulan  sofar tahun 222 H.

 

Mengenai status kehujjahan hadist beliau adalah stiqqoh dan status  beliau sebagai ulama hadist  adalah  tsiqqoh ma’mun.

Menurut abdurohman bin hatim bahwa beliau stiqqoh siddiq, yang menandakan bahwa beliau seorang yang sangat jujur dan awas dalam meriwayatkan hadist.

.

                            II.            Aban

Dalam matan hadit yang terdapat dalam matan abu dawud, hanya terdapat nama aban saja,[5] tidak dicantumkan nama bapaknya atau gelarnya  sehingga menimbulkan pertanyaan nama yang mana yang di maksud, setelah di teliti dalam kitab tahdzib Al-kamal sanad yang bersambung dari  muslim bin ibrohim adalah Aban Bin yazid al-athory nama lengkap beliau adalah  Aban Bin yazid al-athory  atau  Abu yazid al-basry[6]

Beliau mempunyai guru sejumlah 18 guru diantaranya adalah  yahya bin abi katsir al-athoi,  yahya bin abi said al-anshory, hasan Al-bassymalik bin dinar,  ma’sar bin rosiddan terkenal sebagai murid yang pandai dan giat dalam belajar hadist mengenai kapan wafat dan usia beliau tidak ada  keteranagn yang menyebutkan.

Murid beliau lebih banyak daripada gurunya yaitu  23 murid diantaranya adalah  ibrohim bin hajjaj,  haban bin halal,  salim bin ibrohim  al-waroq mengenai kedhobitan beliau Abi solih bin ahmad berkata bahwasanya beliau adalah murid yang  dipercaya oleh seluruh gurunya [7]dikarnakan kealiman dan kesederhanaan beliau dalam kitab tahdzib Al-kamal menyebutkan stiqqoh untuk hadist beliau[8] .

 

                         III.            Yahya

Yahya mempunyai nama lengkap  yahya bin abi katsir al-thoi, maulahum yasir al yamamy. Beliau  adlalah ulama yang sangat alim dan pandai  beliau mempunyai guru yang berjumlah  73 guru diantaranya adalah Ibrohim  bin ibrohim,bin qorid,  anas bin malik,  tsabit bin abi qotadah,  al-anshory,  qilab ibnu aly,  abi salamah bin abdurohman[9].

beliau mempunyai banyak murid diantaranya  adalah Aban bin yazid al-athory,  aban bin Basyr al-muallim, sa’id bin aby yusuf rohaby. Dari 40 murid yang pernah belajar dari beliau

mengenai kealiman beliau  yahya Abu musa bin Ibrahim berkata bahwa  “tidak di muka bumi ini yang seperti yahya bin abi katsir” menunjukan bahwa beliau  tergolong orang yang Tidak di ragukan lagi kealimannya.[10]

Menurut  ali bin madiny  berkata bahwa “di madinah ini tidak ada orang syang lebih alim setelah azzuhry dari pada yahya bin abi katsir”.Menurut abu hatim beliau adalah imam yang tidak akan meriwayatkan hadist kecuali orang yang yang dipercaya dan menujukan kehati-hatian beliau dalam meriwayatkan hadist.

Menurut amar bin aly beliau meninggal pada tahun 129 H menurut riwayat lainya  bahwasanya yahya bin abi katsir al-thoi meninggal pada tahun 132 H.[11]

 

 

 

                          IV.            Abu salamah

Beliau adalah Abu salamah bin abdurohman bin aufal-qurosy zuhry al-madani. Dalam satu keterangan, dikatakan bahwa beliau bernama Abdullah dan adapulan dikatakan bahwa nama beluau adalah ismail. Adapun  mashurnya adalah  ismail.

Dalam meriwatkan hadists, abu salamah memiliki 60 guru. Dianatara dari 60 tersebut adalah Abu Huraoiroh, Abi Sa’id Al-Khudry,  Ma’qil bin Abi Ma’qil Al-Asadi, Abi Ayyub Al-Anshory, dan Abu Darda.[12]

Selanjutnya, ada 79 murid beliau yang meriwayatkan hadits dari beliau. Ismail bin Umayah, Bukair bin Abdillah bin al-asyajj, dan Ja’far bin Robiah merupakan sebagian dari murid-murid yang meriwatkan hadits dari beliau

Muhamad bin said menyebutkan abi salamah dalam  derajat kedua di Madinah, bahwa beliau dapat di percaya, ahli fikihdan banyak meriwayatkan hadits.  Malik bin Anas berkata bahwa beliau termasuk golongan  ahli ilmu  yang mashur di kotanya[13].

Kemudian, Haisam bin adi berkata, bahwa beliau wafat pada tahun 94 H.

Muhamad bin saad menambahkan keterangan dan berkata, bahwa beliau wafat di madinah pada tahun 94 H, yang pada saat itu masa pemerintahan Khalifah Al-Walid. Waktu itu beliau berumur 72 tahun

Berbeda dengan Al-Waqidi, menurutnya, abu salamah wafat pada tahun 104 H dalam umur 72 tahun.[14]

 

                             V.            Abu huraoiroh  al-dausy al-yamani

Banyak sekali perbedaan terkait nama beliau dan ayahnya. Dikatakan bahawa nama beliau adalah Abdurrohman bin Sokhr, juga dikatakan bahwa nama beliau adalah Abdurrohman bin Ghonam. Abdullah bin Amir juga dikatakan sebagai nama beliau.

Menurut Hisyam bin Muhammd al-kalbi,  bahwa nama beliau adalah Umar bin Umair bin Amir bin Dzisy-syary bin Thorif bin Ayyan bin Abi So’b bin Hunayyah.[15]

Awalnya, pada zaman jahuliyah, beliau bernama abdu syamsy dan nama kuniyah beliau adalah Abul aswad. Lalu Rosul member nama Abdullah,  dan memberi nama kuniah Abu Huroirah.[16]

Dalam meriwatkan hadits beliau meriwatakan dari 11 guru hadits. Pertama belaiau meriwayatkan hadits langsung dari Nabi Muhammad SAW. Lalu, beliau juaga meriwatkan hadits dari para sahabat nabi yang lain, seperti Al-Katsir Al-Toyyib, Umar bin Khottob, Abu Bakar As-Sidik, dan ‘Aisyah (istri nabi)[17] Banyak sekali murid beliu yang meriwatkan hadits dari beliau, jumlahnya sampai 393 murid. Dinatara dari banyaknya murid beliau adalah Ibrohim bin Ismail, Ibrohim bin Abdillah,  Abu Salamah bin Abdurrohman,  Abu Halil al-Qiyasy. Abu Holid al-Bazaly dan Abu Saib. Dari 393  murid  beliau.

Menurut Imam Bukhori, murid beliau berjumlah sekitar seratus delapan  atau lebih, dari kalangan sahabat, tabi’in dan lainnya Menurut Sufyan bin ‘Uyainah bahw Abu Hurairoh  meninggal pada tahun 57 H.sedangkan menurut Dhomroh bin Robiah Al-Haisam bin Ady dan lainnya, bahwa Abu Huroiroh meninggal pada tahun  58 H. Al-waqidi mengatakan, beliau meninggal pada tahun 59 H.[18]

Al-waqidi menceritakan, pada saat Abu Huroiroh berumur 78  sholat bersama Aisyah pada bulan romadhon pada tahun 58 H dan solat bersama Umu Salamah pada bulan syawal tahun 59 H.  Pada saat itu walid bin Utbah bin Abi Sufyan datang ke Ghobah dan memerintahkan Abu Huroiroh  untuk solat bersama orang-orang lalu pada bulan syawal beliau solat dengan Umu Salamah dan pada tahun itu beliau meninggal.[19]

 

5.      Natijah (kesimpulan)

Berdasarkan penelitian sanad melalui banyak tahapan di antaranya mengenai tersambungnya sanad sampai nabi Muhammad (musnad) ,  kedhobitan perowi sampai keotentikan teks matan, telah disimpulkan bahwa hadist tersebut tidak muqoti,tidak terdapatnya muallaq berdasarkan kitab tahdzibul kamal dan sanadnya sampai pada  nabi, dan dapat dipastikan bahwasanya sanadnya maqbul al-hujjah dan semua perowinya stiqoh dan dapat  dipercaya sehingga dapat disimpulkan bahwasanya hadist mengenai persetujuan( Pernikahan) yang di tahrijkan oleh imam abu dawud adalah shohih.

BAB III

PENELITIAN MATAN

 

1.      Pembandingan dengan Al-qur’an

Setelah menelaah tentang nilai –nilai yang terkandung dalam hadist di atas ada beberap[a poin yang membpunyai korelasi dengan surat al-baqoroh ayat 232 yaitu mengenai kebolehan seorang  istri (janda menikah denggan calon suaminya apabila keduanya sama-sama rela dan tidak harus mendapatkan restu dari walimya, maka hal ini dibenarkan  sebagaimana menurut

al-quran:

وَإِذَا طَلَّقْتُمُ النِّسَاء فَبَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَلاَ تَعْضُلُوهُنَّ أَن يَنكِحْنَ أَزْوَاجَهُنَّ إِذَا تَرَاضَوْاْ بَيْنَهُم بِالْمَعْرُوفِ ذَلِكَ يُوعَظُ بِهِ مَن كَانَ مِنكُمْ يُؤْمِنُ بِاللّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ ذَلِكُمْ أَزْكَى لَكُمْ وَأَطْهَرُ وَاللّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ -٢٣٢

Apabila kamu mentalak isteri-isterimu, lalu habis masa iddahnya, maka janganlah kamu (para wali) menghalangi mereka kawin lagi dengan bakal suaminyaapabila telah terdapat kerelaan di antara mereka dengan cara yang ma’ruf. Itulah yang dinasehatkan kepada orang-orang yang beriman di antara kamu kepada Allah dan hari kemudian. Itu lebih baik bagimu dan lebih suci. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (Al-baqoroh ayat – 232)

Dengan adanya ayat tersebut sangat jelas bahwasanya hadist tersebut tidak berkontradiksi dengan nash al-qur’an, dan sesuai dengan al-qur’an dengan pemahaman yang sama bahwa kata “فَلاَ تَعْضُلُوهُنَّyang berarti wali tidak boleh melarang , apabila sudah antarodin diantara mereka Karna janda di anggaap sudah mengerti mana yang baik dan buruk bagi mereka.[20]

 

2.      Perbandingan dengan Hadist lain

حَدَّثَنِي إِسْمَعِيلُ بْنُ مُوسَى السُّدِّيُّ حَدَّثَنَا مَالِكُ بْنُ أَنسٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْفَضْلِ الْهَاشِمِيِّ عَنْ نَافِعِ بْنِ جُبَيْرِ بْنِ مُطْعِمٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْأَيِّمُ أَوْلَى بِنَفْسِهَا مِنْ وَلِيِّهَا وَالْبِكْرُ تُسْتَأْمَرُ فِي نَفْسِهَا قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ الْبِكْر تَسْتَحْيِي أَنْ تَتَكَلَّمَ قَالَ إِذْنُهَا سُكُوتُهَا َ رواه:ابنو ماجه[21]

 

Telah menceritakan kepadaku Isma’il bin Musa As Suddi telah menceritakan kepada kami Malik bin Anas dari Abdulloh Ibnul Fadl Al Hasyimi dari Nafi’ bin Jubair bin Muth’im dari Ibnu Abbas ia berkata; “Rasululloh shallallohu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janda lebih berhak atas dirinya daripada walinya, sementara gadis hendaknya dimintai pendapatnya.” Dikatakan, “Wahai Rasululloh, seorang gadis itu malu untuk berbicara! ” beliau bersabda: “Diamnya itu adalah wujud persetujuannya.”(HR.ibnu majah)[22]

7 – ( 1421   وحدثنا قتيبة بن سعيد حدثنا سفيان عن زياد بن سعد عن عبدالله بن الفضل سمع نافع بن جبير يخبر عن ابن عباس أن النبي صلى الله عليه و سلم قال : الثيب أحق بنفسها من وليها والبكر تستأمر وإذنها سكوتها”. روه مسلم

Qutaibah Telah mengabarkan pada kami,telah mengabarkan dari sufyan, dari jaid bi saa’d Abdullah bin fadl telah mendengar dari nafi’ jabir telah dikabarkan dari  iibnu abbad bahwasanya rosul bersabda:, “Seorang janda lebih  berhak atas dirinya dibandingkan walinya, sedangkan seorang perawan harus diminta izinnya terlebih dahulu. Diamnya seorang perempuan ketika dimintai izin adalah tanda persetujuannya.” (HR.Muslim)[23]

Maksudnya, jika perempuan diminta izin untuk dinikahkan dengan seorang laki-laki, kemudian ia tidak menjawab, maka sikap diamnya perempuan tersebut sejatinya merupakan tanda bahwa ia setuju dengan calon yang ditawarkan. Jangan paksa perempuan menjawab tawaran itu dengan kalimat yang jelas, sebagaimana diriwayatkan bahwa aisyah r.a.

pernah bertanya kepada Rasulullah Saw. Tentang tanda setuju perawan. Aisyah r.a. berkata bahwa seorang perawan pasti malu dan takkan menjawab saat dimintai izin. Rasulullah Saw. kemudian bersabda, “Diamnya adalah tanda setujunya.” (HR Bukhari-Muslim). 

Berdasarkan hadist di atas yang diriwayatkan oleh orang yang berbeda, mempunyai nilai dan esensi yang sama mengenai persetujuan dalam memutuskan pernikahan yang dimana  janda mempunyai otoritas sendiri dan tidak tergantung pada wali mereka serta untuk gadis harus melalui persetujuan walinya dan tidak boleh diputuskan tampa wali. Dan diamnya seorang gadis sudah menunjukan arti setuju walaupun tampa memberi jawaban. Berbeda halnya dengan janda yang harus memberikan jawaban secara pasti[24].

 

3.      Perbandingan dengan fakta Sejarah

 Pada fakta sejarahnya bahwasanya Diriwayatkan semua pakar hadis—kecuali Imam Muslim—bahwa Khunsa binti Khadam Al-Anshari dinikahkan oleh ayahnya. Saat itu Khunsa berstatus sebagai janda. Ia segera mengadukan tindakan ayahnya itu ke hadapan Rasulullah Saw., dan beliau memutuskan bahwa pernikahan itu batal.

Para ulama menegaskan bahwa diamnya gadis yang menandakan persetujuannya terjadi kalau gadis yang bersangkutan tahu bahwa dirinya akan dinikahkan dengan seseorang[25]. Oleh sebab itu, kalau gadis yang bersangkutan tidak mengetahui calon suami (yang ditawarkan kepada)-nya, maka sang wali berkewajiban memberitahukannya. 

Ahmad r.a. dan Nasa’i meriwayatkan dari Ibnu Baridah, sedangkan Ibnu Majah meriwayatkannya dari Abdullah bin Ibnu Baridah dari ayahnya. Ia berkata, “Rasulullah Saw, didatangi seorang perempuan. Ia mengadu sembari berkata, ‘Ayahku menikahkanku dengan sepupuku dengan tujuan meningkatkan derajatnya.’ Rasulullah Saw. kemudian menyerahkan keputusan tersebut pada perempuan tadi. ‘Aku rela dengan keputusan ayahku itu. Tapi, aku ingin memberi tahu kaum perempuan bahwa wali mereka sama sekali tidak berhak memaksa mereka,’ kata perempuan tersebut.” Maksudnya, para wali tidak berhak memaksa putri mereka menikah dengan laki-laki yang tidak dikehendakinya.

4.      Perbandingan dengan Perkembangan Ilmu dan rasional

Melihat perkembangan dinamika ilmu yang sangan pesat banyak sekali imu yang berkaitan dengan Persetujuan(dalam Pernikahan), juka kita melihat kenapa islam melarang gadis atau perawan menikah tampa wali sedangkan janda diperbolehkan meikah tanpa persetujuan wali, bahkan wali tidak diperbolehkan melarang seorang janda yang akan menikah jika anta keduanya sudah antarodin dan rela.[26]

Jika dilihat dari segi psikis bahwasanya gadis di nilai masih labil dan masih dalam tahap proses pendewasaan yang rentan terhadap hal-hal negative serta belum mempunyai pengalaman mengenai pernikahan maka dari itu islam melarang seorang gadis menikah tampa persetujuan wali karna di khawatirkan terjadi hal-hal negative yang mungkin si gadis tidak mengetahuinya[27].

Berbeda dengan seorang janda yang notabenenya sudah dewasa dan mempunyai pengalaman mengenai perkawinan dan sudah mengetahui mana yang baik dan kurang baik baginya. Sehingga janda mempunyai otoritas tersendiri dan tidak terikat oleh wali, dan janda bisa belajar dari pengalamanmnya sehingga dia tidak salah pilih lagi dalam menentukan teman hidupnya kemasa depan.

Hal ini sesuai dengan nalar fikir rasio dan pendekatan ilmu-ilmu yang berkembang bawasanya seorang gadis dan janda mempunyai perbedaan yang signifikan sehingga perlu adanya perlakuan yang berbeda antara kedunya apalagi menikahi perkawinan yang mempunyai dampak dan pengaruh seumur hidup dan perkara yang ffital dalam hidup manusia.

5.      Natijah Nilai matan hadist

Setelah  membandingkan nilai kandungan hadist dengan Al-qur’an dan hadist serta literature keilmuan yang terkait dapat disimpulkan bahwa esensi nilai matan hadist sangat releven dan sesuai dengan nash dan soaial bahkan  di anggap hal yang fundamental yang harus ada dalam praktinya sehingga dapat dikatakan shohih maqbul Al-hujjah kandungan matannya.

Serta dalam kehidupan social haruslah diterapkan karna hal ini dapat memberikan seseimbangan dan kesinambungan antara hak perempuan dalam menentukan pernikahan. Dan akan mengangkat harkat martabat perempuan dalam islam yang memberikan perlindungan dan pilihan mengenaai hal yang penting.

 Hal inilah yang  menjadi fundamental yang membedakan antara janda dan gadis sehingga dapat diarttikan bahwasanya allah memerintahkan apapun dalam syariat mempunyai tujuan yang baik untuk umatnya. Dan menghindarkan kemudhorotan dharul mafashid dan  mengambil kebaikan jalbul mashilih.

 

BAB IV

PEMAHAMAN HADIST

 

فى شرح الأحاديث

قَوْله ( لَا تُنْكَح الثَّيِّب) عَلَى بِنَاء الْمَفْعُول يَحْتَمِل النَّفْي وَالنَّهْي ( حَتَّى تُسْتَأْمَر)

أَيْ يَطْلُب مِنْهَا الْأَمْر صَرِيحًا بِخِلَافِ الْبِكْر فَإِنَّ إِذْنهَا بِالسُّكُوتِ يَكْفِي[28] ( الصُّمُوت(  كَالسُّكُوتِ لَفْظًا وَمَعْنَى

 

Makna Lafadz

–          الأيِّمُ  = wanita yang ditinggal mati oleh suaminya, ini perkataan Ibnu Hajar. Sedangkan pada umumnya digunakan untuk wanita yang telah berpisah dari suaminya.

–          تستأمر  = asal katanya adalah isti’mar, yaitu dimintai suatu perkara. Dalam artian bahwa tidak dinikahkan sebelum dimintai persetujuan (konsultasi).[29]

 

Penjelasan Hadits

Ikatan pernikahan adalah suatu yang sangat penting, karena dengannya sesuatu yang paling dijaga oleh setiap wanita menjadi halal untuk suami, yaitu kemaluan. Dengan pernikahan ini, seorang wanita akan mempunyai pendamping dalam hidupnya, makanya untuk memilih pendamping hidup tidak bisa sembarangan.[30]

Karena itulah Islam yang bijak dan adil memberikan syari’at seperti hadits di atas, yaitu untuk meminta persetujuan kepada janda sebelum menikahkannya dan janda berhak untuk menentukan pilihannya. Sedangkan untuk perawan, maka cukup meminta persetujuan dengannya saja. Dan isyarat setuju dari seorang perawan adalah diamnya, karena seorang perawan cenderung malu.[31]

 

 

 

 

 

Perbedaan Ulama’

            Meminta izin kepada wanita dalam pernikahan ada beberapa keadaan, yaitu:

1.      Perawan yang belum baligh

Mengenai masalah ini, para fuqoha’ sepakat bahwa seorang ayah boleh menikahkan anaknya yang seperti ini tanpa izin dari anak tersebut. Ibnu Al-Mundzir berkata, “Para ulama telah sepakat dibolehkannya seorang ayah menikahkan anak perawannya yang masih kecil tanpa izin darinya, asalkan sang ayah menikahkannya dengan yang sekufu”. Hal ini sebagaimana hadits Aisyah yang menceritakan tentang pernikahan dirinya dengan Nabi r. [32]

2.      Wanita Janda

Mengenai wanita janda, maka seorang ayah yang ingin menikahkannya harus ada izin dan konsultasi dengannya terlebih dahulu. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata, “Adapun seorang janda yang sudah baligh, tidak boleh dinikahkan sebelum dimintai persetujuan. Baik itu ayahnya yang menikahkan atau orang lain, sebagaimana kesepakatan kaum muslimin”.

3.       Perawan Baligh

Mengenai masalah ini ada dua pendapat:

A.          Tidak wajib izin, akan tetapi hanya disunnahkan.

Ini adalah pendapat Malik, Syafi’i dan Ahmad. Mereka berdalil dengan hadtis yang menyatakan bahwa Seorang janda lebih berhak atas dirinya daripada walinya. Hal ini berarti seorang perawan tidak lebih berhak daripada ayahnya (walinya).[33]

 

B.     Wajib meminta izin dan tidak boleh dipaksa.

Ini adalah pendapat Abu Hanifah, At-Tsauri dan Ibnu Mundzir. Mereka berdalil dengan hadits di atas, yaitu Nabi masih mengaitkan perawan dengan izin Dan juga dengan hadits Ibnu Abbas t, bahwasannya Jariyah mendatangi Nabi r lalu dia menceritakan bahwa Ayahnya ingin menikahkannya, dan dia tidak suka. Maka, Nabi r memberikan pilihan kepada Jariyah.

Mengenai kawin paksa (ijbar), sebenar-nya sudah menjadi polemik klasik dalam khazanah Islam. Para ahli fiqh berbeda menyikapinya. Sebut saja, Syafi’i, Malik, Ahmad, Ishaq dan Abi Laila, mereka menetapkan hak ijbar berdasarkan sabda Nabi di atas. [34]

Kelompok ini memandang yang harus dimintai izin adalah janda, bukan gadis. Karena hadits ini membedakan antara janda dan gadis. Berdasarkan sebuah hadits riwayat Muslim bahwa janda lebih berhak terhadap dirinya sendiri ketimbang walinya (ahaqqu binafsiha min waliyyiha). Dengan demikian, ia harus dimintai persetujuan. [35]

 

 

4.      Faedah Dari Hadits

1.      Larangan menikahkan seorang janda sebelum dimintai izin dan konsultasi kepadanya.

2.       Larangan menikahkan perawan sebelum dimintai izin kepadanya.

3.      Yang disyaratkan dimintai izinnya adalah wanita yang sudah baligh.

4.      Keadaan perawan yang dimintai izin berbeda dengan keadaan janda, karena perawan pada umumnya masih malu-malu.

5.      Tanda setujunya perawan cukup dengan diamnya.

6.      Permintaan izin atau konsultasi kepada janda tidak cukup hanya memberitahukan calon suaminya secara sekilas saja, tetapi harus mengenalkan calon suaminya sedetail-detailnya.

7.      Jika seorang wanita mempunyai wali dari garis nasab, maka tidak boleh dilimpahkan kepada hakim. Kecuali jika memang tidak ada, bisa digantikan oleh wali hakim atau waliyul amri

 

DAFTAR PUSTAKA

Prof.Dr.Amir Syarifuddin,Hukum Perkawinan Islam Di Indonesia, Jakarta:Prenada Media,2006, hlm.155    

Al-Haridh Ibnu Hajar Al-Asqalani, terjemah kitab bulughul maram .Surabaya :mutiara Ilmu

Al-mazzi, abu al-hajjaj yusuf.  tahdhib Al-kami fi asma al-rijal Beirut: dar al-fikr 1984

Al-sijistani,Abu dawud,Sunan abu daud, dar al-fikr t.th

Wensinck, A.J Al-Mu’jam Al-mufarros li Al-fadz Al-hadist Al-nabawi. leiden:E.J. Bill, 1936

Ghozali, Abdul. 2003. Fiqh Munakahat. Kencana Prenada Media Group.

Saebani, Ahmad. April 2009. Fiqh Munakahat. CV. Pustaka Setia. Bandung.

Shobuni, Ali. Tafsir Al-Ahkam. Daar al-Kitab al-Islamiyah.

Tihami. Fiqh Munakahat. PT. Rajagrafindo Persada.

Ulwan, Abdullah. September 2006. Tata Cara Meminang dalam Islam. Qisthi Press. Ctkn: 1.

 


[1] Abu dawud,Sunan abu daud, II,No. 2190. Hal.195

[2]Wensinck, Al-Mu’jam Al-mufarros li Al-fadz Al-hadist Al-nabawi.juz VI,551

[3] Al-mazzi, tahdhib Al-kamil,juz XXVII,487

[4] ibid

[5] Abu daud, Sunan Abu daud,Juz II,195

[6] Al-mazzi, tahdhib Al-kamil,juz  II, 29

[7] Al-mazzi, tahdhib Al-kamil,juz  II, 30

[8] ibid

[9] Al-mazzi, tahdhib Al-kamil,juz  XXXXI,504

[10]Ibid

[11] Al-mazzi, tahdhib Al-kamil,juz  XXXXI, 505

[12] Al-mazzi, tahdhib Al-kamil,juz  XXXIII, 380

[13] Ibid,hal 381

[14] Ibid,hal 382

[15] Al-mazzi, tahdhib Al-kamil,juz  XXXIV,hal, 366

[16] ibid

[17] Ibid

[18] Al-mazzi, tahdhib Al-kamil,juz  XXXIV,hal 370

[19] ibid

[20] Al-qur’an,surat al-baqoroh 232.

[22] Al-Haridh Ibnu Hajar Al-Asqalani, terjemah kitab bulughul maram .Surabaya :mutiara Ilmu,hlm.16.

[23] Prof Dr. Abdul Rahman Ghozali, M.A, Fiqh Munakat, hal 84

[24] Dr Abdullah Nashih Ulwan, Tata Cara Meminang dalam Islam. Hal 40

[25] Prof.Dr.Amir Syarifuddin,Hukum Perkawinan Islam Di Indonesia, Jakarta:Prenada Media, 2006, hlm.155

[26] Muhammad abi  Zahra, Al-ahwal-asyhsiyah, hal 31-32

[27] Dr Abdullah Nashih Ulwan, Tata Cara Meminang dalam Islam. Hal 23

[28]Shobuni, Ali. Tafsir Al-Ahkam.

[29] Warson munawir, Munawir.

[30] Prof Dr. Abdul Rahman Ghozali, M.A, Fiqh Munakat, hal33

[31] Dr Abdullah Nashih Ulwan, Tata Cara Meminang dalam Islam. Hal 55

[32] Ibid

[33] Ibid hal 60

[34] Ghozali, Fiqh Munakahat.hal 45

[35] Ibid hal 68

About Luxman Dialektika

seorang yang masih belajar di Universitas Islam Negri malang fakultas hukum yang aktif di pergerakan dan nyantri di Pesantren NH MALANG, saya orang lampung yang nyasar ke malang, yang terpenting hiduplah sederhana,santun,jujur, gaya terserah kalian dah,, yang terpenting jangan berhenti belajar &a punya konsep masa depan. okee :) salam dialektika

Posted on Januari 29, 2014, in edukasi and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: